Cerita Hot Terpanas

Kamis, 22 Februari 2018

Cerita Hot Saat Pesta Pernikahan

Februari 22, 2018
Cerita Hot Saat Pesta Pernikahan
CeritaHotTerpanass - Aku mempunyai pengalaman seks dan ingin kubagikan kepada para pembaca. Kisah ini terjadi beberapa waktu yang lalu, dimana aku sudah mempunyai seorang suami yang sampai sekarang masih tetap hidup rukun. Pengalaman seksku ini bukan pengalaman yang terjadi di antara aku dan suamiku, melainkan karena keadaan dimana aku terangsang oleh kehadiran seorang pria yang membuatku terpaksa untuk melakukannya. Dimulai dengan kejadian undangan pesta pernikahan kawanku.


“Kringggg… kringggg…” dering telpon rumahku berbunyi.

“Hallo…” sapaku, rupanya teman SMA-ku sebut saja Jennifer yang menelepon.

“Kamu pasti datang kan Desi?” tanya Jennifer.

“Tentu saja aku datang, undangannya sudah kuterima kemarin sore kok.” jawabku.

Agen Poker Online Uang Asli

Setelah berbincang sejenak maka telpon kututup. Maklumlah aku adalah seorang wanita karier, jadi karena jadwalku yang padat sering kali aku banyak tidak menghadiri acara-acara pernikahan teman-temanku yang lain. Namun kali ini yang menikah adalah Jennifer sahabat baikku, jadi mau tidak mau aku harus menyempatkan diri untuk menghadirinya.

Pagi ini setelah bertemu dengan client, handphone-ku berbunyi lagi. Rupanya Jennifer lagi yang menelpon memastikan aku untuk datang besok ke pernikahannya, sekalian juga mengundang untuk acara widodaren malam ini. Namun aku lupa telah berjanji untuk menemani suamiku bertemu dengan client-nya untuk acara dinner malam ini. Jadi aku meminta maaf kepada Jennifer dan aku berjanji kalau besok pada hari H-nya aku akan datang ke pernikahannya.

Malamnya, aku menemani suamiku untuk dinner dengan client-nya di salah satu hotel berbintang lima di kotaku. Kami memesan tempat terlebih dahulu dan memberitahukan kepada pelayan jika nanti ada yang mencari suamiku harap diantarkan ke tempat kami. Memang hampir semua pelayan disana telah banyak mengenal kami. Karena memang tidak jarang suamiku mengajak client-nya untuk Dinner di sana, tentunya untuk berurusan bisnis.

Bandar Poker Online Uang Asli

Kira kira 15 menit kemudian, datang seorang Lelaki yang umurnya rasanya tidak berbeda jauh dengan suamiku, dia didampingi dengan seorang wanita yang sangat anggun, meskipun parasnya tidak begitu cantik. Suamiku pun bangkit berdiri dan memperkenalkan diriku kepada mereka berdua. Rupanya lelaki itu bernama Surya dan istrinya Desi. Mereka pun duduk berdampingan bersebrangan dengan suamiku. Tidak lama kemudian, suamiku dan Surya terlibat pembicaraan yang seru soal bisnis mereka. Sementara aku pun asik sendiri dengan Desi berbincang dan bergosip. Namun kurasakan sesekali Surya sering mencuri pandang padaku. Maklum saja malam itu aku mengenakan baju berbelahan dada yang renda berwarna hitam yang tentunya sangat kontras dengan kulitku yang putih dan rambutku yang berwarna coklat kemerahan.

Dalam hati kecilku sebenarnya aku juga diam-diam mengagumi Surya. Badannya tinggi dan kekar serta penampilannya mempesona seolah memiliki kharisma tersendiri, ditambah lagi wajahnya yang tegas namun menunjukkan kesabaran serta sorot matanya yang tajam. Berbeda sekali dengan suamiku. Diam-diam ternyata aku juga sering memperhatikan Surya. Tidak terasa waktu menunjukkan pukul 21:00, Surya dan Desi pun pamit kepada kami karena mereka sudah berjanji akan pergi bersama saudara Desi yang kebetulan berulang tahun. Setelah membereskan pembayaran, aku dan suamiku pun pulang ke rumah.

Besoknya, seperti yang sudah di janjikan, aku pergi bersama suamiku ke pernikahan Jennifer. Benar-benar suatu pesta yang sangat meriah. Tamu yang diundang begitu banyak dan semua ornamen di dalam gedung serta keseluruhannya benar benar tertata dengan indahnya. Setelah hidangan utama keluar, aku permisi kepada suamiku hendak ke toilet. Ternyata Toilet di lantai atas dimana pesta berlangsung sangat penuh. Aku pun berinisiatif untuk turun ke lantai bawah sekalian hendak ke counter kue dengan maksud hendak membelikan kue untuk anakku.

Ketika menunggu lift, aku tersentak ada seorang lelaki menyapaku. Ternyata Surya, teman suamiku yang bertemu semalam. Dia mengatakan dia mau turun juga sebab dia merasa mobilnya belum di kunci begitu katanya. Kami pun bersama memasuki lift. Aku jadi serba salah karena lift itu kosong dan tinggal kami berdua saja. Apalagi ketika Surya mendekatiku dan mengatakan kalau penampilanku sangat cantik malam ini.

Agen Judi Online Terpercaya

Malam itu aku mengenakan terusan berwarna merah menyala dengan bagian punggung terbuka, dan bagian depan hanya di ikatkan ke leherku. Jantungku berdegup makin kencang. Tidak munafik aku pun semalaman terbayang terus akan Surya. Suasana jadi hening di dalam lift. Surya mendekatiku dia mengatakan bahwa sejak kemarin dia pun selalu teringat akan diriku, bahkan ketika malamnya dia bercinta dengan istrinya pun dia membayangkan sedang bercinta denganku. Aku pun tersentak sekaligus senang aku hanya tersenyum saja.

Tiba-tiba tangan Surya menarik tanganku. Dia mendekati wajahku dan mencium pipiku dengan lembut. Aku tidak kuasa untuk menolaknya. Lalu tiba-tiba Surya berjalan ke tombol lift dan dia memencet tombol lift hingga lift-nya pun berhenti. Aku menjadi serba salah, dalam hati aku sangat takut, tetapi aku juga diam -diam sangat menginginkan semuanya terjadi. Lalu Surya mendekatiku lagi, dia mencium bibirku dengan lembut. 

Nafasku semakin tidak teratur, aku pun tidak kuasa menolaknya. Kami pun melakukan french kiss dengan hebatnya. Tangan Surya perlahan meraih belakang leherku dan menarik tali pengikat bajuku, rupanya dia berusaha membuka pakaian pestaku yang dirasakannya menghalangi pemandangan indah yang sudah dinanti-nantikannya. Aku pun tersentak, tetapi dia membungkam mulutku lagi dengan ciuman -ciumannya, aku hanya bisa mengikuti permainan ini sambil mendesah menghayati kenikmatannya.

Perlahan ciuman Surya turun ke leherku Sambil tangannya sudah megusap dan meremas -remas buah dadaku.

“Uhhh…” desahku karena begitu nikmat usapannya, begitu lembut namun kuat.

Kemudian tanpa kusadari Surya telah menghisap buah dadaku yang sebelah kiri sambil tangan kanannya meremas-remas pelan ke buah dadaku yang sebelah kanan. Dihisapnya dan dijilatinya putingku yang sudah mengeras. Dipermainkannya putingku dengan lidahnya yang nakal.

“Uuuhhh…” aku tidak tahan rasanya.

Kuremas-remas rambut Surya, “Uuuhhh… Suurrr…” aku tidak tahan, “Uuuhhh…”

Lalu Surya menarik tanganku ke arah ikat pinggangnya. Langsung kutarik ikat pinggangnya dan kulepaskan pengail dan resletingnya. Surya pun melorotkan celananya, lalu dia menyibakkan rokku hingga pahaku yang putih dan mulus terlihat dengan jelas. Sekilas kulihat batang kemaluan Surya telah berdiri dengan tegaknya.

Surya menatapku dalam -dalam, kemudian menciumku dari bibirku kemudian turun ke buah

dadaku.

Dan tiba-tiba, “Blesss… aaaccchhh…”

Lubang kemaluanku terasa hangat, “Uuuhhhh… Surrr… nakal kamu…”

Surya hanya tersenyum saja. Dia lalu menggoyangkan batang kemaluannya keluar masuk keluar

masuk, makin lama semakin cepat.

“Uuuhhh Surrr… nikmatt sekalii… uuuhhh…” aku merintih merasakan nikmat yang tidak terkira.

Goyangan yang dilakukan Surya makin lama semakin cepat… makin cepat… tubuhku tidak kuasa

Bandar Judi Online Terpercaya

menerima hujaman batang kemaluannya yang begitu dahsyat. Kurasakan sangat penuh di dalam lubangku.

“Aacchhh… Surrrr… aku tak tahan lagi… uuhhh…” desahku kepadanya karena merasakan kenikmatan yang belum pernah kurasakan sebelumnya.

“Tahan sayang… kita keluar sama-sama…” katanya mencoba mengatur tempo permainan kami. Surya pun menggoyangkan pinggulnya semakin cepat. Surya melakukan gerakan keluar masuk berulang-ulang sambil sesekali pinggulnya diputar-putar untuk menambahkan kenikmatan bersenggama.

“Aacchhh… nikmat sekali…” desahku kepadanya yang kali ini diikuti dengan tercapainya orgasmeku.

Goyangan pinggulnya yang mendesakku hingga terhimpit dipojokan lift semakin menggebu-gebu dengan gerakan keluar masuk yang semakin lama semakin cepat. Iramanya pun semakin tidak beraturan karena kami melakukan dengan posisi berdiri dan aku bersandar pada pojokan dinding lift.

“Aaacchhh…” tubuhku menegang, kepalaku tetarik ke belakang dan, “Crooottt… crooottt… crooottt…” kurasakan air mani Surya menyemprot ke dalam rahimku.


Tubuhnya menegang sambil merapat ke tubuhku, nafasnya terengah-engah menikmati permainan yang baru saja kami lalui dengan wktu dan tempo yang cepat.

“Uuuhhh…” desahku terkahir kali menghayati permainan seks kami.

Surya menciumi bibirku kembali, kami melakukan french kiss sejenak, kemudian dengan cepat membereskan pakaian kami kembali yang berantakan karena terburu -buru melepaskannya tadi.

Setelah saling membetulkan pakaian, Surya pun menekan tombol lift kembali dan kami meluncur langsung naik ke atas, kali ini kembali ke tempat pesta berlangsung. Rupanya Surya memang tidak bermaksud turun, dia segera berlari ke lift ketika dia melihatku berjalan keluar ruangan. Setelah saling menukar nomer telpon, kami pun berpisah. Sambil masuk ke ruangan, Surya mengerlingkan mata nakalnya kepadaku, aku hanya membalasnya dengan senyuman saja. Ketika aku kembali ke tempat duduk, suamiku bertanya kenapa aku lama. Aku bilang saja bertemu dengan teman lama dan sempat mengobrol dengannya sejenak.

Live Poker Online Terpercaya

Dan tidak lama kemudian, acara pun diakhiri dengan foto bersama pengantin. Setelah memberi selamat kepada Jennifer, aku dan suamiku pun pulang ke rumah. Malamnya, aku banyak tersenyum-senyum sendiri karena masih mengingat kejadian yang begitu indah dan menggairahkan bersama dengan Surya di lift tadi.
Read More

Selasa, 20 Februari 2018

Cerita Hot Adik Iparku Pengganti Disaat Istriku Tak Ada di Samping

Februari 20, 2018
Cerita Hot Adik Iparku Pengganti Disaat Istriku Tak Ada di Samping
CeritaHotTerpanass - Aku punya adik ipar, Novia namanya. Orangnya cantik, masi di SMU. Bodinya proporsional, gak toge tapi tocil juga enggak. Pinggulnya rada gede juga sehingga kalo liat dia jalan pake jins ketat dari blakang, goyangan pantatnya merangsang juga. Yg lebi merangsang lagi, Novia punya kumis halus diatas bibir mungilnya. Pasti jembutnya rimbun deh, dan yg lebi penting lagi napsunya besar.


Aku gak tau napa kok dia dikirim orang tuanya ke tempat kakaknya (istriku) untuk melanjutkan sekolahnya, padahal dia baru kelas 1. Biasanya kalo dah lulus SMU ya mo nerusin sekolah pindah bisa dimengerti. Aku gak banyak nanya ke istri tentang kepindahan Novia kerumahku. Yg aku tau, Novia tu bukan adik kandung istri tapi dia diangkat anak oleh mertuaku sejak kecil, dan sdh dianggap sebagai anak sendiri.

Istriku kerja sebagai tenaga marketing suatu perusahan asing sehingga sering sekali mendapat tugas keluar kota, sedang aku bekerja sebagai konsultan freelance, sehingga banyak melakukan pekerjaan dari rumah saja. Ketempat klien kalo diperlukan saja. Ya gak apa si, itung-itung aku jadi penunggu rumah.

Makanya aku seneng banget ketika Novia tinggal dirumahku. Aku membantu mengurus kepindahan Novia ke SMU yg deket dengan rumahku, repot juga birokrasinya, tapi dengan sedikti pelicin semuanya akhirnya beres dan Novia diterima disekolah tersebut dan boleh langsung masuk. Baru 2 hari Novia dirumah, istriku dapet tugas keluar kota lagi ke Sulawesi sehingga makan waktu 2 mingguan. Ya namanya tugas, harus dilaksanakan, baeknya kami belon punya anak, sehingga aku gak repot kalo ditinggal2 seperti itu. aku terbiasa mengurus rumahtangga, karena sejak dulu aku selalu hidup sendiri.

Sore itu, Novia aku ngajak ngobrol di sofa. Dia pake celana pendek yg pendek banget dan tanktop, kayanya gak pake bra, sehingga toketnya bergerak mengikuti gerakan badannya. Merangsang juga ni anak. Aku nanya kenapa kok dia pindah ketempatku.

“Mangnya mas gak tau ya”, kata Novia.

“Aku gak nanya kakakmu Vi, dia juga gak crita apa-apa ke aku, cuma bilang kamu mo pindah skolah kesini ja”.

“Novia malu ni mas critanya”.

“Napa malu, aku kan masmu sendiri”.

“aku maen ma om tetangga rumah mas”.

“Wah, enak dong si om dapetin kamu”.

“Ah mas, Novia serius ni”.

“Ya terus?”

“Si om juga yg mrawanin Novia, tapi enak, makanya Novia jadi ketagihan terus deh maen ma si om”.

“Kamu maennya dimana Vi’.

“Mula-mula dirumah si om, waktu tantenya lagi pergi. Dah gitu suka janjian ketemuan di mal, trus cek in ke motel, waktu Novia pulang skolah”.

“maennya brapa ronde kalo dimotel”.

“Karna gak bisa lama-lama ya cuma 2 ronde, kan mesti pulang sore Novia nya”.

“Gak perna sampe nginep ya Vi”. Perna mas, si om bohong ma tante katanya mo pergi keluar kota, padahal cek in ma Novia di hotel semalem. Novia bilang ma bonyok nginep dirumah temen. Wah si om napsu banget maennya dihotel, ampe 4 ronde mas”.

“Wah mas jadi kringeten neh ngebayangin Novia maen ma si om”.

“Kok ngebayangin si mas”.

“La iya lah, kamu critanya napsuin gitu”.

“Trus mas ngaceng ya”

“La iya lah, lelaki mana yg gak ngaceng kalo dengerin Novia crita lagi maen. Trus kenapa kok Novia disuru ketempat mas ma kakak?”

“Ketauan juga mas ma bonyok. Ada yg bilang dia liat Novia ma si om gandengan di ml. Ya udah deh, Novia gak bisa ngelit lagi. Heboh juga karena bonyok mengcounter si om. Baiknya bisa didamein, tadinya bokap mo bawa kasus ini ke polisi segala. Baeknya enggak”.

“Kadung malu, makanya Novia disuru ke tempat mas ma kakak. Mas masi kringeten?” tanyanya sambil tertawa, manis sekali ni akan, seksi lagi cuma celana pendek banget dan tanktop tanpa bra.

“Mas, dah nikah segini lama kok gak punya anak si, mas gak bisa ya”.

“Enak aja, mo mas buktiin ma kamu kalo mas bisa?” jawabku membuka front.

“Mangnya mas brani ngelakuin ma Novia?”

“Napa enggak, kalo Novianya mau tapi”. Novia diem saja.

“Mau gak Vi, aku si mau banget lo”.

“Gak enak ma kakak mas”.

“Ya tapi kakakmu tu kerjanya kluar kota terus, mas ditinggal sendiri terus, gimana mo bikin anak kan”.

“Kacian, mas kesepian ya, kan skarang ada Novia yg nemenin”. Dia duduk merapat ke aku.

“Mau ya Vi”, kataku sambil mengelus pipiku.

Novia noleh ke aku, aku tdk menyia-nyiakan kesempatan ini, perlahan tapi pasti aku mengecup bibir mungilnya. Novia membiarkan aku mengulum-ngulum bibirnya, kemudian ciuman kuarahkan ke lehernya, terus menyusur kepipinya. Tubuhnya bergeser makin merapat, bibirnya kulumat lagi dengan lembut. Sambil kunikmati lidahnya yg menjelajah di mulutku, tangan kuslusupkan kedalam tanktopnya dan meremas lembut toketnya yg masih terbungkus bra. Ohh.., toketnya ternyata tercakup seluruhnya dalam tanganku.

Dan Novia rasanya sdh tdk kuat menahan gejolak napsunya, padahal baru awal pemanasan.

“Kamu dah pengen ya Vi”.

“Iya mas, dah lama rasanya Novia gak ngerasain nikmat lagi”.

“Mau kan aku kasi kenikmatan”.

“Mau banget mas”. Bibirku mulai meneruskan jelajahannya, sambil melepaskan tanktopnya, lehernya kukecup, kujilat kadang kugigit lembut.

Sambil tanganku terus meremas-remas toketnya. Kemudian tanganku menjalar ke punggungnya dan melepas kaitan branya sehingga toketnya bebas dari penutup. Bibirku terus menelusur di permukaan kulitnya. Dan mulai pentil kirinya tersentuh lidahku dan kuhisap. Terus pindah ke pentil kanan. Kadang-kadang seolah seluruh toketnya akan kuhisap. Dan tangan satuku mulai turun dan memainkan pusernya, membuat Novia merasa geli tapi nikmat, napsunya makin berkobar karena elusan tanganku.

Kemudian tanganku turun lagi dan menjamah selangkangannya. mekinya yg pasti sdh basah sekali. Lama hal itu kulakukan sampai akhirnya aku kemudian membuka ristsluiting celana pendeknya dan menarik celananya ke bawah. Tinggalah CD mininya yg tipis yg memperlihatkan jembutnya yg lebat, saking lebatnya jembutnya muncul di kiri kanan dan dibagian atas dari cd mini itu. jembutnya lebih terlihat jelas karena CDnya sdh basah karena cairan mekinya yg sdh banjir.

Kubelai celah mekinya dengan perlahan. Sesekali jariku menyentuh i tilnya’ karena ketika dielus pahanya otomatis mengangkang agar aku bisa mengakses daerah mekinya dengan leluasa. kemudian CDnya yg sdh basah itu kulepaskan. Novia mengangkat pantatnya agar aku bisa melepas pembungkus tubuhnya yg terakhir.

Jariku mulai sengaja memainkan i tilnya. Dan akhirnya jariku itu masuk ke dalam mekinya. bibirku terus bergantian menjilati pentil kiri dan kanan dan sesekali kuhisap dan terus menjalar ke perutnya. Dan akhirnya sampailah ke mekinya.

Nonton Bokep Jepang - Kali ini kucium jembutnya yg lebat dan bibir mekinya kubuka dengan dua jari. Dan akhirnya kembali mekinya kumainkan dengan bibirku, kadang bibirnya kuhisap, kadang i tilnya, akhirnya lidahku masuk di antara kedua bibir mekinya sambil menghisap i tilnya. Hanya dalam beberapa menit Novia benar-benar tak tahan. Dan.. Novia mengejang dan dengan sekuatnya Novia berteriak sambil mengangkat pantatnya supaya merapatkan i tilnya dengan mulutku, dia meremas-remas rambutku. Aku terus mencumbu mekinya, belum puas aku memainkan mekinya hingga napsunya bangkit kembali dengan cepat.

“Mas, Novia sdh pengen dientot.” katanya memohon sambil membuka pahanya lebih lebar.

Aku pun bangkit, mengangkat badannya yg sdh lemes dan kubawa ke kamar. Novia kubaringkan di ranjang dan aku mulai membuka baju, kemudian celana. Novia terkejut melihat penisku yg besar dan panjang nongol dari bagian atas CDku. Kemudian aku juga melepas CDku.

“Mas, gede banget penis mas, mana panjang lagi”.

“Mana gedean ma si om?”

“gedean mas lah”. Sementara itu Novia terbaring menunggu.

penisku yg besar dan panjang dan sdh maksimal ngacengnya, tegak hampir menempel ke perut. Novia merinding apakah muat penis segitu besarnya di mekinya. Dan saat aku pelan-pelan menindihnya, Novia membuka pahanya makin lebar, rasanya tdk sabar mekinya menunggu masuknya penisku yg extra gede itu.

Novia pejamkan mata. Aku mulai mendekapnya sambil terus mencium bibirnya, bibir mekinya mulai tersentuh ujung penisku. Sebentar kuusap-usapkan dan pelan sekali mulai kurasakan bibir mekinya terdesak menyamping. Terdesak penis besarku itu. Ohh, benar benar kurasakan penuh dan sesak liang mekinya dimasuki penisku. Novia menahan nafas. Mili per mili. Pelan sekali terus masuk penisku. Novia mendesah tertahan karena rasa yg luar biasa nikmatnya.

Terus.. Terus..Akhirnya ujung penisku menyentuh bagian dalam mekinya, maka secara refleks Novia merapatkan pahanya, aku terus menciumi bibir dan lehernya. Dan tanganku tak henti-henti meremas-remas toketnya. penis besarku mulai kuenjotkan halus dan pelan. supaya Novia tdk kesakitan. Novia benar benar cepat terbawa ke puncak nikmat yg belum pernah dia alami.

Nafasnya cepat sekali memburu, terengah-engah. Novia benar benar merasakan nikmat luar biasa merasakan gerakan penis besar ku. Maka hanya dalam waktu yg singkat Novia makin tak tahan. aku tahu bahwa Novia semakin hanyut. Maka makin gencar aku melumat bibir dan lehernya, dan remasan di toketnya makin kuat.

Dengan tusukan penisku yg agak kuat dan kupepet i tilnya dengan menggoyang goyangnya, Novia menggelepar, tubuhnya mengejang, tangannya mencengkeram kuat-kuat sekenanya. mekinya menegang, berdenyutdan mencengkeram kuat-kuat, benar-benar puncak kenikmatan yg belum pernah dia alami. Novia benar benar menerima kenikmatan yg luar biasa. Novia tak ingat apa-apa lagi kecuali kenikmatan dan kenikmatan.

“Mas, Novia nyampe maas”, teriaknya.

Setelah selesai, pelan pelan tubuhnya lunglai, lemas. dua kali Novia nyampe dalam waktu relatif singkat, aku membelai rambutnya yg basah keringatan. Dia membuka matanya, aku tersenyum dan menciumnya lembut sekali, tak henti hentinya toketnya kuremas-remas pelan.

Tiba tiba, serangan cepat bibirku melumat bibirbya kuat dan diteruskan ke leher serta tanganku meremas-remas toketnya lebih kuat. Napsunya naik lagi dengan cepat, saat kembali aku mengenjotkan penisku semakin cepat. Uhh, sekali lagi Novia nyampe, yg hanya selang beberapa menit, dan kembali Novia berteriak lebih keras lagi. Aku terus mengenjotkan penisku dan kali ini aku ikut menggelepar, wajahku menengadah. Satu tanganku mencengkeram lengannya dan satunya menekan toketnya.

Nonton Bokep Jepang Terbaru - Novia makin meronta-ronta tak karuan. Puncak kenikmatan diikuti semburan peju yg kuat di dalam mekinya, menyembur berulang kali. Oh, terasa banyak sekali peju kental dan hangat menyembur dan memenuhi mekinya, hangat sekali dan terasa sekali peju yg keluar seolah menyembur seperti air yg memancar kuat.

Setelah selesai, aku memiringkan tubuh dan tanganku tetap meremas lembut toketnya sambil mencium wajahnya. Novia senang dengan perlakuanku terhadapnya.

“Vi, kamu luar biasa, mekimu peret dan nikmat sekali”, pujiku sambil membelai dadanya.

“Mas juga hebat. Bisa membuat Novia nyampe beberapa kali, dan baru kali ini Novia bisa nyampe dan merasakan penis raksasa. Hihi..”

“Jadi kamu suka dengan penisku?” godaku sambil menggerakkan penisku dan membelai belai wajahnya.

“Ya mas, penis mas nikmat, besar, panjang dan keras banget” jawabnya jujur.

“Enak mana mas, ngen totin kakak apa ngen totin Novia”.

“Nikmat ma kamu Vi, meki kamu peret banget”.

“Mangnya meki kakak gak perert, kan kakak belon punya anak”.

“Gak tau deh, aku puas banget ngen totin kamu”.

“Ya udah, mas ngen totin Novia ja kalo kakak kluar kota”. Aku tdk langsung mencabut penisku, tapi malah mengajak mengobrol sembari penisku makin mengecil.

Dan tak henti-hentinya aku mencium, membelai rambutnya dan yg paling aku suka membelai toketnya. Novia merasakan pejuku yg bercampur dengan cairan mekinya mengalir keluar. Setelah cukup mengobrol dan saling membelai, pelan-pelan penis kucabut sambil menciumnya lembut sekali. Benar benar Novia terbuai dengan perlakuanku. Novia tertidur dalam pelukanku, sepertinya dia merasa nyaman dan benar-benar terpuaskan dan merasakan apa yg selama ini hanya dibayangkan saja.

Novia bangun masih dalam pelukanku.

“Kamu tidur nyenyak sekali, Vi”, kataku sambil membelai rambutnya.

Kurang lebih setengah jam kami berbaring berdampingan. Aku lalu mengajaknya mandi. Kubimbing Novia ke kamar mandi, saat berjalan Novia merasa masih ada yg mengganjal mekinya dan ternyata masih ada peju yg mengalir di pahanya, saking banyaknya aku mengecretkan peju di dalam mekinya.

Dalam bathtub yg berisi air hangat, Novia duduk di atas pahaku. Aku mengusap-usap menyabuni punggungnya, dan Noviapun menyabuni punggungku. Aku memeluknya sangat erat hingga dadaku menekan toketnya. Sesekali Novia menggeliatkan badannya sehingga pentilnya bergesekan dengan dadaku yg dipenuhi busa sabun. pentilnya semakin mengeras. Pangkal pahanya yg terendam air hangat tersenggol-senggol penisku. Hal itu menyebabkan napsunya mulai berkobar kembali.

Novia kutarik sehingga menempel lebih erat ke tubuhku. Aku menyabuni punggungnya. Sambil mengusap-usapkan busa sabun, tanganku terus menyusur hingga tenggelam ke dalam air. Aku mengusap-usap pantatnya dan kuremasnya. penisku pun mulai ngaceng ketika menyentuh mekinya. Terasa bibir luar mekinya bergesekan dengan penisku. Dengan usapan lembut, aku terus menyusuri pantatnya. Aku mengusap beberapa kali hingga ujung jariku menyentuh lipatan daging antara lubang pantat dan mekinya.

“Mas nakal!” desahnya sambil menggeliat mengangkat pinggulnya.

Walau tengkuknya basah, Novia merasa bulu roma di tengkuknya meremang akibat nikmat dan geli yg mengalir dari mekinya. Novia menggeliatkan pinggulnya. Aku mengecup lehernya berulang kali sambil menyentuh bagian bawah bibir mekinya. Tak lama kemudian, tanganku semakin jauh menyusur hingga akhirnya mengusap-usap lipatan bibir luar mekinya. Aku berulang kali mengecup lehernya. Sesekali kujilat, sesekali kugigit dengan gemas.

“Aarrgghh.. mmmppphhh.. mmmppphhhh..” rintihnya berulang kali. Lalu Novia bangkit dari pangkuanku. Novia tak ingin nyampe hanya karena jari yg terasa kesat di mekinya.

Tapi ketika berdiri, kedua lututnya terasa goyah. Dengan cepat aku pun bangkit berdiri dan segera membalikkan tubuhnya. Aku tak ingin Novia terjatuh. Aku menygga punggungnya dengan dadaku. Lalu kuusapkan kembali cairan sabun ke perutnya. Aku menggerakkan tangan keatas, meremas dengan lembut kedua toketnya dan pentilnya kujepit2 dengan jempol dan telunjuk. Pentil kiri dan kanan kuremas bersamaan. Lalu aku mengusap semakin ke atas dan berhenti di lehernya.

“Mas, lama amat menyabuninya” rintihnya sambil menggeliatkan pinggulnya.

Novia merasakan penisku semakin keras dan besar. Hal itu dapat dirasakannya karena penisku makin dalam terselip di pantatnya. Tangan kirinya segera meluncur ke bawah, lalu meremas biji pelerku dengan gemas. Aku menggerakkan telapak kanan ke arah pangkal pahanya. Sesaat aku mengusap usap jembut lebatnya, lalu mengusap mekinya berulang kali. Jari tengahku terselip di antara kedua bibir luar mekinya. Aku mengusap berulang kali. i tilnya pun menjadi sasaran usapanku.

“Aarrgghh..!” rintihnya ketika merasakan penisku makin kuat menekan pantatnya.

Novia merasa lendir membanjiri mekinya.Novia jongkok agar mekinya terendam ke dalam air. Dibersihkannya celah diantara bibir mekinya dengan mengusapkan 2 jarinya.

Ketika menengadah Novia melihat penisku telah berada persis didepannya. penisku telah ngaceng berat.

“Mas, kuat banget sih, baru aja ngecret di meki Novia sekarang sdh ngaceng lagi”, katanya sambil meremas penisku, lalu diarahkan ke mulutnya. Dikecupnya ujung kepala penisku. Tubuhku bergetar menahan nikmat ketika Novia menjilati kepala penisku. Aku meraih bahunya karena tak sanggup lagi menahan napsu.

Setelah Novia berdiri, kaki kirinya kuangkat dan kuletakkan di pinggir bath tub. Novia kubuat menungging sambil memegang dinding di depannya dan aku menyelipkan kepala penisku ke celah di antara bibir mekinya.

“Argh, aarrgghh..,!” rintihnya.

Aku menarik penisku perlahan-lahan, kemudian mendorongnya kembali perlahan-lahan pula. Bibir luar mekinya ikut terdorong bersama penisku. Perlahan-lahan menarik kembali penisku sambil berkata

“Enak Vi?” “Enaak banget mas”. Aku mengenjotkan penisku dengan cepat sambil meremas bongkah pantatnya dan tanganku satunya meremas toketnya.

“Aarrgghh..!” rintihnya ketika merasakan penisku kembali menghunjam mekinya.

Novia terpaksa berjinjit karena penisku terasa seolah membelah mekinya karena besarnya. Terasa mekinya sesek kemasukan penisku yg besar dan panjang itu. Aku dengan erat mememegang pinggulnya dan mengenjotkan penisku keluar masuk dengan cepat dan keras.

Terdengar ‘cepak-cepak’ setiap kali pangkal pahaku berbenturan dengan pantatnya.

“Aarrgghh.., aarrgghh..! Mas.., Novia nyampe..!” Novia lemas ketika nyampe lagi untuk kesekian kalinya.

Aku juga tdk dapat menahan pejuku lebih lama lagi.

“Aarrgghh.., Vi”, kataku sambil menghunjamkan penisku sedalam-dalamnya.

“Mas.., sstt, sstt..” katanya karena berulangkali merasa tembakan pejuku dimekinya.

“Aarrgghh.., Vi, enaknya!” bisikku ditelinganya.

“Mas.., sstt.., sstt..! Nikmat sekali ya dientot mas”, jawabnya karena nikmat ketika dia nyampe. aku masih mencengkeram pantatnya sementara penisku masih nancep dimekinya. Beberapa saat kami diam di tempat dengan penisku yg masih menancap di mekinya.

Kemudian aku membimbingnya ke shower, menyalakan air hangat dan kami berpelukan mesra dibawah kucuran air hangat. Setelah selesai aku keluar duluan, sedang Novia masih menikmati shower. Selesai dengan rambut yg masih basah dan masih bertelanjang bulat, Novia keluar dari kamar mandi. Aku sdh menyiapkan makan seadanya.

Novia kupersilakan minum dan makan sambil mengobrol, dan diiringi lagu lembut. Setelah makan, aku lalu memintanya duduk di pangkuanku. Novia menurut saja.

Sambil mengobrol, Novia kumanja dengan belaian. Kuraih dagunya, dan kucium bibirnya dengan hangatnya, Novia mengimbangi ciumanku. selanjutnya aku mulai meremas-remas lembut toketnya, kemudian menelusuri antara dada dan pahanya. Novia sadar bahwa sesuatu yg dia duduki terasa mulai agak mengeras. Ohh, langsung Novia bangkit. Novia bersimpuh di depanku, penisku sdh mulai ngaceng, walau masih belum begitu mengeras.

Kepala penisku sdh mulai sedikit mencuat keluar dari kulupnya lalu diraih,dibelai dan kulupnya ditutupkan lagi. sebelum penuh ngacengnya langsung Novia mengulum penisku. Novia memainkan kulup penis yg tebal dengan lidahnya. Ditariknya kulup ke ujung, membuat kepala penisku tertutup kulupnya dan segera dikulum, dimainkan kulupku dengan lidahnya dan diselipkannya lidahnya ke dalam kulupku sambil lidahnya berputar masuk di antara kulup dan kepala penisku. Enak rasanya. Tapi hanya bisa sesaat, sebab dengan cepatnya penisku makin membengkak. aku mulai menggeliat dan berdesis menahan kenikmatan permainan lidahnya dan membuat mulutnya semakin penuh.

“Mas hebat ya sdh ngaceng lagi, kita lanjut Vik mas”, katanya yg juga sdh terangsang. Aku makin tak tahan menerima rangsangan lidahnya.

Maka Novia kuajak ke tempat tidur. kakinya kutahan sambil tersenyum, kuteruskan dengan membuka kakinya dan aku langsung menelungkup di antara pahanya.

“Aku suka melihat meki kamu Vi” ujarku sambil membelai bulu jembutnya yg lebat.

“Mengapa?”

“Sebab jembutmu lebat dan cewek yg jembutnya lebat napsunya besar, kalau dientot jadi binal seperti kamu, juga tebal bibirnya”.

Aku terus membelai jembutnya dan bibir mekinya. Kadang-kadang kucubit pelan, kutarik-tarik seperti mainan. Novia suka mekinya dimainkan berlama-lama, Novia terkadang melirik apa yg kulakukan. Seterusnya dengan dua jari aku membuka bibir mekinya, Novia makin terangsang dan makin banyak keluar cairan dari mekinya. aku terus memainkan mekinya seolah tak puas-puas memperhatikan mekinya, kadang kadang kusentuh sedikit i tilnya, membuat Novia penasaran.

Tak sadar pinggulnya mulai menggeliat, menahan rasa penasaran. Maka saat Novia mengangkat pinggulnya, langsung kusambut dengan bibirku. Aku menghisap lubang mekinya yg sdh penuh cairan. Lidahku ikut menari kesana kemari menjelajah seluruh lekuk mekinya, dan saat kujilat i tilnya dengan ujung lidah, cepat sekali menggelitik ujung i tilnya, benar benar Novia tersentak. Terkejut kenikmatan, membuat Novia tak sadar berteriak..

“Aauuhh!!”. Benar benar hebat dia terangsang, dan Novia sdh tak tahan lagi.

“Ayo dong mas, Novia pingin dientot lagi” ujarnya sambil menarik bantal.

Aku langsung menempatkan tubuhku makin ke atas dan mengarahkan penis gedeku ke arah mekinya. Novia masih sempat melirik saat aku memegang penisku untuk diarahkan dan diselipkan di antara bibir mekinya. saat kepala penisku telah menyentuh di antara bibir mekinya, Novia menahan nafas untuk menikmatinya.

Setelah kepala penisku mulai menyelinap di antara bibir mekinya dan menyelusup lubang mekinya, pelan-pelan kutekan dan aku mulai mencium bibirnya lembut. Makin ke dalam. Novia merapatkan pahanya supaya penisku tdk terlalu masuk ke dalam. Aku langsung menjepit kedua pahanya hingga terasa sekali penisku menekan dinding mekinya. penisku semakin masuk. Belum semuanya masuk, aku menarik kembali seolah akan dicabut hingga tak sadar pinggulnya naik mencegahnya agar tdk lepas.

Beberapa kali kulakukan sampai akhirnya Novia penasaran dan berteriak-teriak sendiri. Setelah aku puas menggodanya, tiba tiba dengan hentakan agak keras, kupercepat gerakan mengenjot hingga Novia kewalahan. Dan dengan hentakan keras serta digoyang goyangkan, aku meremas toketnya dan menciumi lehernya. Akhirnya Novia mengelepar-gelepar. Dan sampailah Novia kepuncak. Tak tahan Novia berteriak, terus.

aku menyerang dengan dahsyatnya, rasanya tak habis-habisnya Novia melewati puncak kenikmatan. Lama sekali. Tak kuat Novia meneruskannya. Novia memohon, tak kuat menerima rangsangan lagi, benar benar terkuras tenaganya dengan orgasme berkepanjangan. Akhirnya aku pelan-pelan mengakhiri serangan dahsyatku. Novia terkulai lemas sekali, keringatnya bercucuran. Hampir pingsan Novia menerima kenikmatan yg berkepanjangan. Benar-benar Novia tdk menyesal ngen tot dengan aku, aku dapat mengolah tubuhnya menuju kenikmatan yg tiada tara.

Kemudian pahaku mulai kembali menjepit kedua pahanya dan kurapatkan, tubuhku menindihnya serta lehernya kembali kucumbu. Novia memeluk tubuhku yg besar dan aku kembali meremas toketnya. Pelan-pelan mulai kuenjotkan penisku. Kali ini Novia ingin lebih menikmati seluruh rangsangan yg terjadi di seluruh bagian tubuhnya. Tanganku terus menelusuri permukaan tubuhnya. Dadaku merangsang dadanya setiap kali bergeseran mengenai pentilnya. Dan penisku kupompakan dengan sepenuh perasaan, lembut sekali, bibirku menjelajah leher dan bibirnya. Lama kelamaan tubuhnya yg semula lemas, mulai terbakar lagi.

Novia berusaha menggeliat, tapi tubuhnya kupeluk cukup kuat, hanya tangannya yg mulai menggapai apa saja yg dia dapat. Aku makin meningkatkan cumbuan dan memompakan penisku makin cepat. Gesekan di dinding mekinya makin terasa. Dan kenikmatan makin memuncak. Maka kali ini lehernya kugigit agak kuat dan kumasukkan seluruh batang penisku serta kugoyang-goyang untuk meningkatkan rangsangan di i tilnya. Maka jebol lah bendungannya, Novia mencapai puncak kembali.

Kali ini terasa lain, tdk liar seperti tadi. Puncak kenikmatan ini terasa nyaman dan romantis sekali, tapi tiba tiba aku dengan cepat mengenjot lagi. Kembali Novia berteriak sekuatnya menikmati ledakan orgasme yg lebih kuat, Novia meronta sekenanya. dia menggigit pundakku saat aku menghujani dengan kenikmatan yg bertingkat-tingkat. Sesaat aku menurunkan gerakanku, tapi saat itu kubalik tubuhnya hingga Novia di atas tubuhku. Novia terkulai di atas tubuhku.

Dengan sisa tenaganya Novia mengeluarkan penisku dari mekinya. Dan diraihnya batang penisku. Tanpa pikir panjang, penisku yg masih berlumuran cairan mekinya sendiri dikulum dan dikocok. Dan pinggulnya kuraih hingga akhirnya Novia telungkup di atasku lagi dengan posisi terbalik. Kembali mekinya yg berlumuran cairan jadi mainanku, Novia makin bersemangat mengulum dan menghisap sebagian penisku. Aku memeluk pinggulnya. Kuhisap i tilnya sambil ujung lidahku menari cepat sekali.

Tubuhnya mengejang dan dia menjepit kepalaku dengan kedua pahanya dan dirapatkannya pinggulnya agar bibir mekinya merapat ke bibirku. Novia gak bisa berteriak tapi karena mulutnya penuh, dan tanpa sadar Novia menggigit agak kuat penisku dan dicengkeramnya dengan kuat saat dia masih menikmati orgasme.

“Vi, aku mau ngecret Vi, di dalam mekimu ya”, kataku sambil menelentangkan Novia.

“Ya, mas”, jawabnya.

Aku menaiki Novia dan dengan satu hentakan keras, penisku yg besar sdh kembali menyesaki mekinya. Aku langsung mengenjot penisku keluar masuk dengan cepat dan keras. Dalam beberapa enjotan saja tubuhkupun mengejang. Pantat dihentakkannya ke atas dengan kuat sehingga penisku nancap semuanya ke dalam mekinya dan akhirnya cret .. cret ..crett, pejunya muncrat dalam beberapa kali semburan kuat. Herannya, ngecret yg ketiga masih saja pejuku masi keluar banyak. Aku menelungkup diatasnya sambil memeluknya erat-erat.

“Vi, nikmat sekali ngen tot sama kamu, meki kamu kuat sekali cengkeramannya ke penisku”, bisikku di telinganya. “Ya mas, Novia juga nikmat sekali, tentu saja cengkeraman meki Novia terasa kuat karena penis mas kan gede banget. Rasanya sesek deh meki Novia kalau mas neken penisku masuk semua. Kalau ada kesempatan, Novia dientot lagi ya mas”, jawabnya.

“Ya sayang”, lalu bibirnya kucium dengan mesra.
Read More

Cerita Hot Di Toilet Kereta

Februari 20, 2018
Cerita Hot Di Toilet Kereta
CeritaHotTerpanas - Sebelumnya perkenalkan namaku Didit berumur 22 tahun, menurut mantan – mantanku dan sahabat – sahabat cewekku aku ini orangnya berwajah menarik, supel, ramah, misterius, dan tinggi (sekitar 173 cm) sehingga banyak yang tertarik denganku.


Aku mahasiswa semester atas di sebuah universitas ternama di kota Y. Aku berasal dari kota S, jadi bisa disimpulkan aku seorang perantau. Saat kereta mulai bergerak aku menyegerakan tidur karena badanku sudah lelah akibat begadang semalaman bersama teman – teman lamaku.

Agen Poker Online Uang Asli

Aku terbangun beberapa kali selama perjalanan yaitu saat pengen kencing (dikamar kecil aku sempat sedikit bingung karena kamar kecilnya tidak ada batang selotnya tapi akhirnya teratasi dengan diselipin pulpen) dan saat berhenti di beberapa stasiun besar untuk menaikkan penumpang.

Saat itu seingatku di stasiun kota M naiklah pasutri muda dan anaknya yang masih balita. Aku terperangah karena sang suami tidak cakep dan cenderung jelek akan tetapi istrinya cantik berambut lurus panjang, tinggi sekitar 170 cm (lebih tinggi suaminya sedikit).

Tapi yang paling membuatku shock adalah meski tinggi tapi tubuhnya montok dengan payudara yang ukurannya lumayan besar, pantat yang sekal dan pinggang yang ramping bak biola spanyol.tubuh bagus itu terbungkus dengan celana panjang ketat dan kemeja agak ketat yang paduan warnanya bagus.

Sesaat setelah mereka duduk dibangku sebelah bangku yang aku tempati kereta mulai kembali berjalan dan sang suami dan anak langsung terlelap seperti aku tadi setelah perjalanan dilanjutkan kembali sekitar setengah jam. Karena sang istri tinggal sendirian, aku memberanikan diri menyapa dan mengajak ngobrol. Yah sekedar basa basi agar suasana tidak boring selama perjalanan (kebiasaanku sejak aku SMA).

“mbak, mau kekota apa?” sambil tersenyum ramah aku menegurnya.

“mau ke ke kota Y karena mertua sakit dik. Adik sendiri?” jawabnya sambil tersenyum manis.

“oh, aku juga sama mbak tapi karena aku emang kuliah di kota Y. Oy a nama mbak siapa? Kenalkan namaku Didit” kuulurkan tangan untuk berjabat tangan.

Bandar Poker Online Uang Asli

“aku Ani dik, ini suamiku Rudi dan anakku Doni” dia menyambut jabat tanganku sambil memperkenalkan suami dan anaknya.

Perbincangan pun mengalir dengan hangat selama kurang lebih 1 jam karena kelihaianku mengolah suasana. Kami juga sempat bercanda hingga dia tertawa terkikik karena lucunya. Menurutku mbak Ani orangnya terbuka dan supel, buktinya dia tidak marah saat leluconku mulai menjurus kearah sex bahkan dia malah membalas dengan lelucon yang lebih menjurus.

Selama ngobrol mataku sesekali melirik bongkahan dadanya yang terlihat sedikit dari celah kemejanya yang tanpa dia sadari 1 kancingnya terbuka di bagian dada persis. Mbak Ani mulai salah tingkah dalam duduknya (dugaanku dia terangsang) saat menjawab pertanyaanku seputar tips menyenangkan wanita di ranjang.

Dari pertanyaan – pertanyaanku mbak Ani bukan tipe wanita yang suka tentang variasi seks seperti oral dan anal. Tapi dia sudah beberapa kali mencoba berbagai variasi gaya bersetubuh selama menikah 2 tahun ini.

Perbincangan terpaksa diputus dulu karena dia permisi ke kamar kecil. Niat isengku muncul mengingat selot kamar kecil itu. Beberapa saat setelah dia pergi, aku membuntuti kekamar kecil. Rupanya dia tidak sadar bahwa pintunya tidak terkunci dan hanya tertutup, buktinya dia dengan santai telanjang bagian bawah membelakangiku.

Hal itu membuatku mulai terangsang, segera kubuka resleting celana dan cd lalu keluarin si boy dari sarang. Ukuran si boy emang biasa aja (panjang 15cm dan diameter 3,5cm) tapi lumayanlah.

Kudekati mbak Ani perlahan, saat tangan kirinya mau meraih celana dan cdnya kuberanikan diri memegang tangannya dengan tangan kiriku sedangkan tangan kananku membekap mulutnya. Dia sempat kaget tapi ketika mbak Ani menoleh siapa dibelakangnya dia terdiam.

“mbak, jangan teriak ya kumohon. Aku hanya ingin diajari muasin cewek dalam sex..plis…” kataku sambil menampakkan wajah memelas.

Awal mulanya dia hanya menggelengkan kepala dan tetap memberontak. Aku bisa membuat mataku sendiri berkaca – kaca seperti mau menangis, kulakukan itu sambil terus memohon dan pura – pura terisak. Akhirnya dia luluh dan menganggukkan kepala lemah. Kulepaskan tanganku, “kena kau” batinku.

“Didit udah pernah ciuman?” tanyanya.

“sudah mbak,kenapa mbak?” balasku dengan wajah polos.

“coba cium aku dit” perintahnya.

Agen Judi Online Terpercaya

aku mulai memeluknya dan menciunmya, pada awalnya biasa saja lalu lidahku berusaha menyeruak kedalam mulutnya dan ternyata dia membalas dengan lebih agresif. Akhirnya kupakai teknik back door yang memanfaatkan lidahku yang panjang hingga aku bisa mengimbanginya.
“ciuman didit mantap juga ya” aku hanya tersenyum pura – pura malu.

“sekarang coba rangsang aku dit semampumu tapi hanya sebatas sampai leher saja”

dalam hati aku bersorak.

Aku mulai menciumnya lagi lalu menggerayangi dan menciumi bagian belakang telinga dan menjilati telinganya. “Aaahhg…sssttt…eeeenggghh…” desahnya saat kulakuin itu, ciumanku mulai turun ke leher.

Kujilat dan kucium leher putihnya, harum parfumnya membuatku bersemangat. “Uuuugghh….aaaahhhh….eeemmghh….sssstttt… dit enak dit… terus dit… aaaaaahhh…eeeeennnggghh… dit jangan ada bekasnya…” bisiknya. Aku sadar bahwa mbak Ani takut ketahuan suaminya. Kucoba menelusupkan tanganku kedalam bajunya saat kedua tangannya terangkat memeluk leherku.

Terlambat buat mbak Ani untuk merespon karena kedua tanganku sudah masuk kedalam baju dan meremas – remas payudaranya dari luar BH. Yang bisa dia lakukan hanyalah mengerang dan mendesah karena kuserang leher dan kedua payudaranya secara bersamaan.

“didit…aaaaahhhhgg…kamu nakal…ssssttt….eeeennggghh…” rancaunya tapi tanpa penolakan karena rangsangan yang mbak ani alami begitu kuat. Secara mendadak kuangkat bajunya sebatas leher hingga mempertontonkan 2 bongkah gunung kembar dibungkus BH kuning menyala.

Beruntungnya aku karena kancing Bhnya ada di depan. Sekilas kulihat ukurannya 36C (besar cuy…), seketika itu pula kubuka kancing bhnya dan terpampanglah payudaranya tanpa penutup apapun. Langsung aku kenyot puting kanannya dan kupilin – pilin puting kirinya.

“Aaaaaaahhhh…eeeemmnggh…dit…kamu apakan putingku…uuggghh…” erangnya sambil bersandar di dinding. “Geli dit…aaaaaggghh…dit…cukup…ssstt…dit…enak banget…mmmnngghh..melayang aku rasanya…aaahhh…” racaunya makin keras.

Karena takut ada yang mendengar langsung aku cium lagi mbak ani dengan ganas sambil tangan kananku meremas payudara kanannya dan tangan kiriku mengocok kemaluannya yang ternyata sudah banjir. “mmmpphh…nnnggghh…ssslllurrpp…” yang keluar dari mulutnya yang sedang kuajak french kiss lagi.

Kedua tangannya tidak berdaya karena terjepit punggungnya sendiri sedangkan tubuh mbak Ani terjepit antara tubuhku dan dinding. Tapi tubuhnya semakin menggelinjang kuperlakuin seperti itu. Tidak lama kemudian kemaluan mbak Ani makin lembab, disini aku lagi – lagi memasang perangkap. Kuhentikan semua cumbuanku hingga mbak ani termangu.

“lho dit kok berhenti?! Jangan dong..lanjutin ya dit..aku jadi ngambang dan aneh nih rasanya..lanjutin dong ampe mbak keluar..” pintanya.

“ya mbak..tapi sekarang boleh ya aku masukin si boy? Dari tadi berdiri ampe sakit nih” rayuku.

“cuma digesek – gesekin aja deh mbak enggak papa ampe aku juga keluar biar sama – sama enak. Boleh ya mbak? Plis……” rengekku sambil mulai kembali membelai – belai payudaranya dan tanganku satunya mengelus – elus si boy yang sedari tadi menganguk – angguk karena sudah tegang.

“jangan dit, aku sudah bersuami…” tolaknya.

Mendapat serangan psikologis seperti itu terus menerus akhirnya dia luluh.

“cuma digesek – gesek aja ya ga lebih…” pintanya sambil kududukkan dia ke kloset.

Bandar Judi Online Terpercaya

“makasih ya mbak Ani sayang” ucapku dan kukecup singkat bibirnya sambil ku posisikan tubuhku sedemikian rupa hingga penisku terhimpit diantara pangkal pahanya persis di mulut vaginanya (bayangin aja duduk berhadapan dan aku terlihat seperti memangku mbak Ani dan kakinya memeluk pinggangku sedang tubuh kami seperti berpelukan).

Aku mulai menggoyang pantatku sehingga kemaluan kami bergesekan. Hal ini membuat kami sama – sama merasakan nikmat. Tak lupa kami tetap berciuman dan saling meraba. Saat kembali kuserbu lehernya, mbak Ani mulai mendesah dan merancau lagi. Desahannya makin sering saat kumulai menggesek dengan cepat. Hal ini membuatku semakin terangsang dan ingin segera memasukkan penisku kedalam hangatnya liang vaginanya.

Saat asyik saling menggesek hingga kurasakan cairan vaginanya makin membanjiri penisku, tanpa mbak Ani sadari kumasukkan penisku secara mendadak dan cepat hingga mentok. Ugh meski sudah pernah melahirkan tapi vaginanya masih ketat menjepit penisku. Kelihatannya leher rahimnya dangkal, buktinya pangkal penisku masih diluar sekitar 1-2cm saat kurasakan ujung penisku membentur bagian terdalam vaginanya.

“aaaaauuuuhhh….dit kok dimasukin??!! cabut dit!! aku udah bersuami!!” perintahnya tapi tak ku gubris dan malah melanjutkan menggonyang pantatku sehingga penisku mulai bergerak menikmati jepitan kuat, hangat dan lembab vaginanya sambil menciumnya agar tidak bisa berteriak.

Posisiku yang sedikit menindih mbak Ani membuatnya tidak bisa berkutik. Pada awalnya mbak Ani terus meronta, tapi karena kondisinya yang mendekati orgasme saat kumasukkan penisku membuat mbak Ani akhirnya menyerah dan malah menikmati goyanganku.

Kugoyang pantatku dengan semangat dengan beberapa variasi goyangan. Kadang maju mundur, kadang kiri kanan, kadang memutar. Hal ini membuatnya semakin melayang. “auuuhh…dit..kamu apakan vaginaku?? enak banget… eeemmmggghhh…sssttt…dit…aku udah ga tahan… aaaahhh…aku ingin keluar…” rintihnya kira – kira 15 menit setelah kemasukan penis. “keluarin saja mbak Ani sayang…enggghh..vagina mbak enak sekali..” pujiku sambil mempercepat goyanganku.

“Dit…aku keluar sayang!!! aaahhhh..enggghh… ssssttt..uuunngghh..” lenguhnya menikmati orgasme panjang yang dirasakan. Suuurrr….Suuuurrrr.. penisku merasakan siraman air surganya. “dit..nikmat sekali sayang…makasih ya..aku baru kali ini merasakan orgasme karena bersetubuh..suamiku hanya peduli diri sendiri..kamu belum keluar ya??” ucapnya sambil kembali menciumku.

“sebentar lagi mbak… masih boleh kan kugoyang??” tanyaku. “boleh dong sayang…kamu sudah membuatku melayang…sekarang nikmati tubuhku semaumu…tapi sekarang kamu yang duduk ya dit…” katanya sambil berganti posisi. Mbak Ani sekarang duduk dipangkuanku berhadapan.

“sekarang biar mbak yang puasin kamu sayang… Didit haus ga??? mau minum susu??” tanyanya sambil menyodorkan payudaranya untuk kukenyot lagi sembari mulai menggoyang pantatnya maju mundur.

Ternyata mbak Ani membalas perlakuanku kepadanya yaitu dengan kadang merubah arah goyangan pantatnya. Aku hanya menikmati itu semua sambil menjilati dan ku kenyot payudaranya serta mendesah sesekali di telinganya. Hal ini membuat mbak Ani makin bersemangat dan kembali terangsang.

“Aaaahhh…dit….penismu enak sekali..uunggghh…eemmmhhhgg…”racaunya. “vagina mbak juga enak…ssssttt…. aahh…mbak..enak mbak… bentar lagi…” rintihku yang disambut makin menggilanya goyangan mbak Ani.


Tak lama kemudian aku yang hampir mencapai puncak merasakan bahwa mbak Ani juga merasakan yang sama karena vaginanya makin ketat menjepit penisku dan rintihannya makin sering dan merangsang. ” dit…aku ingin keluar lagi…enak banget dit…aaahhh…sssttt..” baru saja mbak Ani berkata seperti itu aku sudah tidak tahan ingin orgasme.

“mbak aku keluar!!! aaaahhh…..eeengggghh…ssstttt…uuungggghh…” lenguhku mengiringi muncratnya spermaku kedalam rahimnya. Merasakan semburan lahar panasku membuat mbak Ani juga orgasme. “aaahhh… dit!!!! aku keluar sayang!!!” segera saja kami kembali berciuman dengan rakus sambil menikmati orgasme berpelukan.

Selama beberapa saat kami terus berciuman hingga akhirnya melepaskan pagutan mesra kami. Mbak Ani berbisik “terima kasih ya sayang…Didit sudah membuatku menikmati surga dunia yang belum pernah kurasakan.” “mbak ga takut hamil karena aku keluar didalam???” tanyaku ragu.

“tenang saja…aku sedang tidak subur…” ucapnya tersenyum dan menciumku singkat. Lega rasanya mendengar hal itu hingga akupun tersenyum dan membalas dengan meremas gemas payudaranya sejenak. Kami cepat cepat merapikan pakaian dan keluar dari kamar mandi bergantian lalu duduk kembali di kursi masing – masing. Suami dan anaknya masih tertidur pulas padahal saat itu kulihat sudah memasuki kota Y.

Kami saling berpandangan dan tersenyum. Mbak Ani kemudian memberikan nomer handphonenya kepadaku dan berkata “kapan – kapan lagi ya” sambil mengedipkan mata. Kujawab dengan senyuman dan kami berpisah di stasiun kota Y.

Benar – benar beruntung aku bisa menikmati tubuh semantap itu.
Read More

Minggu, 18 Februari 2018

Cerita Hot Dengan Gadis Mabuk

Februari 18, 2018
Cerita Hot Dengan Gadis Mabuk
Cerita Hot Terpanas - Tapi aku sangat menikmati kerja di diskotik ini karena kerjanya nyantai, malam hari dan aku juga bisa jelalatan pada cewek-cewek. Banyak cewek-cewek cantik yang berkeliaran (rasanya ingin menyetubuhi semua cewek-cewek disini).


Diskotik ini terdapat 2 pintu masuk, pintu masuk atas dan pintu masuk bawah. Bila pengunjung lewat pintu atas berarti mobil mereka di vallet dan bila pengunjung lewat bawah, mobil mereka diparkir sendiri di basement.

Kita mulai ceritanya…berawal di hari Rabu (Ladies Free)

Banyak cewek-cewek pastinya, aku kebetulan bertugas di pintu bawah bersama temanku Rendy. Saat pintu dibuka aku dan Rendy harus memeriksa satu-satu tamu yang masuk, tidak kusia-siakan mataku untuk mencari mangsa, cewek-cewek yang datang sangat cantik-cantik dan berpakaian sexy dan wangi sehingga membangunkan adikku si “Ujang” (ga’ kuat lagi rasanya). Dan acara pun dimulai, tamu-

Agen Poker Online Uang Asli

Kami berdua pun bisa bersantai sejenak.
Rendy pun membuka perbincangan.
“Sob…ghini nich enaknya ngapaian ya?”.
Rudi : “G tau nich, BT jg lama-lama”.

Rendy : “aaaa….Aku ada ide, gimana klu aku minta minuman ke Anto’?”.
(Anto’ adalah temanku yang menawari pekerjaan kepadaku sebagai sekuriti, dia bekerja sebagai bartender, terkadang aku mendapatkan minuman gratis dari dia).
Rudi : “Ide bagus tuh”.

Akhirnya Rendy naik ke atas untuk mengambil minuman.
Ga’ lama kemudian Rendy pun datang.
Rendy : “Nich sob… kita adakan pesta kecil-kecilan, kebetulan Anto’ ngasih kita camilan”.

Rudi : “Tuch anak baik banget”.
Akhirnya kita menikmati pesta kecil kita sambil ketawa-ketawa.
Rudi : “Kurang ceweknya nich”
Rendy : “Terus…”
Rudi : “Y ga’ terus-terus… kurang lengkap aja”

Kamipun tertawa terbahak-bahak.

Tiba-tiba telpon kantor berdering dan Rendy mengangkatnya, kulihat dia serius menjawab telponnya dan dari situ bisa kutebak pasti telpon dari bos.

“Aku ke atas dulu ya, dipanggil sama bos nich” ucap Rendy.
Rudi : “OK”

Lama juga Rendy pergi, ga’ heran sih…biasanya juga ghitu. Lama-lama pun aku merasa bosan di dalam kantor sekuriti, aku keluar dan celingukan kearah parkiran mobil, sepi dan gelap. Merinding juga rasanya kalau sendirian, akhirnya aku masuk lagi dan duduk sambil meminum bir ku tadi.

Tiba-tiba aku di kagetkan dengan suara lift tamu, keluarlah seorang cewek yang cantik berambut hitam panjang tergerai, kulit berwarna putih memakai baju putih sexy terusan hingga ke paha dan belahan dada yang rendah dan agak sempit di karenakan toket si perempuan sangatlah besar serta pantat dan celana dalam yang tercetak.

Dapat kulihat kalau daleman wanita itu berwarna hitam karena baju putihnya sangatlah sedikit menerawang, potur tubuhnya proporsional kaya’ model kelas atas. Jalannya agak sempoyongan, kelihatannya habis dugem nich cewek dan sedikit mabuk dan aku pun berinisiatif untuk membantunya.

“Malam mba’, bisa saya bantu?” tanyaku dengan sopan.
“Biar saya bantu” tambahku lagi, akupun menolongnya berjalan (wangi banget tubuhnya,seger rasanya)

Akupun menuntunnya karena sedang mabuk dan bertanya lagi.

“Mobilnya dmn?”

Dia hanya menunjukkan jari telunjuk ke suatu arah dan aku pun bertanya kembali.

“Bisa pinjam kunci mobilnya?”

Bandar Poker Online Uang Asli

Dia pun mencari dan memberikannya kepadaku (maksudku daripada jalan ga’ jelas kan mending menyalakan remote mobilnya), dan akupun melihat lampu mobilnya. Ditengah jalan akupun sedikit kemasukkan setan (ini disebabkan aku dari tadi dapat melihat toketnya).

Dan akhirnya akupun mengubah arah menuju gudang penyimpanan barang yang sudah ga’ pernah di pakai lagi, aku membuka pintunya… terdapat sebuah matras besar, sofa besar, meja dll. Barang-barang disini sangat masih bisa dipakai hanya karena bentuknya sudah kurang up to date makanya diskotik ini membuangnya dan menggantinya dengan yang model baru.

Aku menggiring cewek ini yang lagi mabuk menuju sofa, setelah dia duduk ku pandangi sekali lagi…(cantik banget, sexy, putih mulus lagi,makin ga’ kuat nich si “Ujang”), aku menggeledah isi tasnya, ada hp, dompet dan alat-alat kecantikan.

Akupun membuka isi dompetnya, terdapat banyak uang 100 rb an di dalamnya, kartu ATM dll, akupun melihat KTP-nya, tinggal di daerah elite memang…pantes tajir, kunci mobilnya aja kunci mobil Eropa dan akhirnya aku mengetahui namanya adalah Devi. Setelah itu kumasukkan semua barang-barangnya kembali. Aku kembali ke kantor sekuriti untuk mengambil minuman dan kembali ke gudang lagi.

Aku duduk di sebelah cewek mabuk itu dan menyodorkan minuman ke dia, awalnya dia si ga’ mau tapi terus ku paksa akhirnya dia terpaksa meminumnya, sambil dia minum langsung dari botol, ku coba untuk mencium lehernya dari samping aku duduk… lehernya wangi banget, wanginya tuch dapat merangsang gairah cowok, sambil ku cium-cium lehernya aku berusaha untuk mulai meraba-raba toketnya.

Ternyata lebih besar dari perkiraanku, tanganku sampai ga’ cukup untuk menampung toketnya…aku raba-raba dan kuremas-remas hingga Devi yg lagi mabuk meringis kesakitan, akupun mencoba mencari puting toketnya, yang bikin ga’ nahan nich belahan baju bagian dadanya yang rendah sehingga toketnya rasanya mau menyembul keluar…kucium-cium belahannya dan ku jilat-jilat (empuk rasanya).

Akupun mempunyai ide, kuambil botol bir dan menuangnya kebelahan dadanya hingga basah semua toketnya dan kujilat-jilat lagi. Kucium kembali lehernya dan aku mulai meraba-raba daerah memeknya, kuraba-raba dan kugesek-gesekan memakai jari tengah, sedikit kutekan kedalam sehingga Devi yg lagi mabuk bergerak ga’ karuan, akhirnya aku ga’ kuat lagi…aku membuka celana dan celana dalamku si “Ujang” sudah berdiri tegak.

Akupun menindihi tubuh Devi yg lagi mabuk dan melebarkan kedua kakinya, aku mencium kembali leher dan mulutnya dan ku gesek-gesekan si “Ujang” ke celana dalamnya (baru celana dalamnya aja sudah cenut-cenut apalagi klu nanti sudah ke dalamnya), kamipun akhirnya perang lidah dan ga’ ketinggalan akupun meremas-remas toketnya…Devi yg lagi mabuk pun akhirnya malah bergerak tambah ga’ karuan, aku merasakan daerah celana dalamnya sudah basah, kelihatannya nich cewek sudah horny.

Akupun berdiri dari sofa dan memegang kepala Devi, aku memajukan si “Ujang” untuk dikulumnya…Devi sempat ga’ mau dan lagi-lagi aku memaksanya, penisku berukuran sangat besar (bisa dikatakan di atas ukuran normal orang Asia), Devi pun mencoba untuk memasukkan penisku kedalam mulutnya, hanya masuk bagian kepalanya saja, mulut Devi terlalu mungil, kucoba memaju mundurkan kepalanya (enak sekali rasanya) tidak lupa bagian buahnya penisku.

Tanganku pun tidak tinggal diam, tangan kiriku tetap memegangi kepala Devi dan tangan kananku mencoba menerobos kedalam belahan bajunya, halus dan besar toketnya…kuremas-remas kuat-kuat hingga dia kesakitan lagi, aku coba mencari putingnya…kuputar-putar sambil kutarik-tarik.

Agen Judi Online Terpercaya

30 menitpun berlalu di posisi mengulum, akhirnya kutarik penisku. Aku akhirnya membuka baju Devi hingga hanya tersisa BH dan celana dalam berwarna hitam, kulihat perutnya yang putih mulus dan rata. Aku pun memindahkan Devi ke matras, dia berbaring diatasnya…

Aku membuka BH-nya (toketnya memang benar-benar besar sekali), kuremas-remas kembali (memang gemas sekali melihatnya), akupun berada di atas perut Devi dan mendudukinya, aku menaruh penisku diantara toketnya sambil kutarik kepalanya kedepan dan aku menyuruh menjilati ujung penisku, tangan kanan ku mencoba meraba-raba belakang ke celana dalamnya.

Devi pun mengeluarkan suara-suara aneh dan bergerak ga’ karuan kembali. Setelah puas aku berganti posisi ke posisi 69, kumasukkan penisku kembali ke mulutnya dan aku membuka celana dalamnya dan mulai menjilati memeknya serta menyedotnya (harum banget memeknya orang tajir), aku mencoba menggelitiki memeknya dan itu berhasil membuat memeknya banjir kembali.

Sudah ga’ tahan lagi nich…

Aku pun mulai menyerang memeknya menggunakan penis ku, perlahan kumasukkan…terasa susah banget, memeknya kecil dan masih seret banget walau sudah ga’ perawan. Baru kumasukkan sedikit Devi sudah menjerit “Aaaaaaaaargggggggggggggh…sakit”.

Akupun tidak menghiraukan dan tetap berusaha dan akhirnya barangku masuk semua kedalam liang kenikmatannya dengan susah payah dan agak sedikit lama, aku pun memulai memompanya perlahan dan meraih kedua toketnya dan kuremas-remas, aku mendekatkan mukaku kelehernya dan menciumi serta menciumi bibirnya, aku berpindah ke toket…menjilat-jilati putingnya yang berwarna pink dan menggigitnya serta menariknya “Aaaaaaaaawwwww…” jerit Devi.

Aku pun mencepatkan tempo pompaanku, Devi pun mengimbanginya (dasar pertamanya ga’ mau tapi keenakkan juga), pompaan yang cepat membuat toketnya bergoyang-goyang kemana-mana membuat tambah gemas saja, akupun meremas-remas kedua toketnya. Tiba-tiba aku merasakan cairan hangat, ternyata Devi sudah mencapai puncak, “Koq sudah keluar?” tanyaku…akupun mempercepat pompaanku dan menyebabkan Devi tambah berteriak ga’ karuan.

Bosen dengan Man on Top akupun berpindah posisi sekarang Woman on Top, toket Devi terlihat besar bergelantungan dan bergoyang-goyang saat aku memompanya dengan cepat, aku pun merasa gemas lagi dan aku manarik Devi kebawah sehingga mukaku sekarang berada diantara kedua toket Devi, kuciumi,kujilati, kuremas, kupilin-pilin putingnya…

Toketnya jadi bulan-bulananku (tambah besar nich toket nantinya), dan aku merasakan cairan kembali setelah 20 menit berlalu setelah Devi ejakulasi pertamanya tadi, “Koq sudah keluar lagi,sayank?” tanyaku…Devi pun tidak berekspresi, raut mukanya hanya diam menikmati pertempuran kita.

Kurubah lagi posisi, sekarang Devi ku gendong, aku menopang kedua pahanya dari bawah dan Devi memelukku…enak nich posisi ini, Devi pun tambah menjerit “aaah… aaah… aaah…sakit… aaah…”, ini di karenakan penisku terasa sekali menyodok memeknya…posisi ini berlangsung 15 menit dan aku merasakan aku sudah akan keluar juga, kutaruh Devi diatas meja, kupercepat pompaanku dan tidak lupa untuk diam tanganku meremas-remas toketnya dan akhirnya aku pun sampai puncak,

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaarghhhh…” aku dan Devi pun berteriak bersama, cairanku dan cairannya menyembur liang kenikmatannya sangat banyak sekali dan aku pun mecium bibirnya dan kedua toketnya (enak sekali pertempuran ini, hingga membuatku sangat lemas), aku menggendong Devi kembali ke matras dan menyuruhnya untuk menjilati sisa spermaku yang ada di penisku hingga habis.

Tidak lupa aku mencatat nomer HP-nya dan memfoto tubuhnya yang sedang bugil bersamaku memakai foto dari HP ku dan HP-nya Devi, dengan tujuan mungkin suatu saat aku bisa memakai tubuhnya lagi dan kami pun tertidur bersama, berpelukkan dalam keadaan bugil hingga pagi.

Tak terasa pagi pun berlalu, aku sudah bangun mendahului Devi karena aku ada apel pagi sebelum aku pulang kerumah dan Devi masih di ruangan gudang, ku kunci agar Devi tidak bisa keluar. Setelah apel pagi bubar aku dikagetkan dengan suara Rendy.

“Oi kmn aja sob kemarin, aku cari-cari koq ga’ ada?” tanya Rendy.
“Ga’ kemana-mana…keliling-keliling sekitar sini saja ” jawabku lemas gara-gara pertempuran kemarin.

Kita pun berpisah, kulihat Rendy sudah pergi pulang mengendarai motornya dan aku kembali ke gudang. Aku masuk dan melihat Devi belum bangun, aku pun memakaikan baju-bajunya kembali dan menggendongnya ke sofa…tiba-tiba dia terbangun dan berteriak “sapa km?”

Akupun menjawab dengan enteng “Cowok kamu”
Devi pun kebingungan “Tempat apa ini? Kotor banget”, “Mau apa kamu?”…”Jangan-jangan kamu mau memperkosa aku?”

Akupun memotong pertanyaannya yang super panjang itu “Ga usah di omongin juga kita semalam sudah jadi layaknya suami istri, kamu menikmati permainanku dan aku menikmati tubuhmu”

Devi pun kaget “huh…apa kamu bilang? Ihhh jijik amat dech sama kamu…klu ngomong tuch di atur!!!” (Devi pun agak mulai marah).

“Kalau ga’ percaya ya lihat aja foto-foto di HP mu” celetukku.

Devi pun mencari Hpnya, belum lihat dari album fotonya dia pun kaget, foto wallpaper Hpnya ku ganti foto kita berdua lagi bugil dan dia pun sibuk mencari foto-foto di album Hpnya dan dia mulai menangis.

“Sudah ga’ usah nangis, aku ga’ akan bilang siapa-siapa lagian kamu juga sudah ga’ perawan…jadi apa bedanya” aku pun berbicara seenaknya serasa sudah menang.

Devi pun berdiri dan menuju pintu keluar dan akupun mencegatnya.

“Mau kemana?” tanyaku.
“Pulang!!!” bentak Devi.
“Aku yang nyetir kamu nanti di sebelahku melayani aku lagi” akupun tertawa didepannya.

“Huh…mau apa lagi?” Devipun bingung.
“Sudah turuti aja kemauanku atau foto-fotomu yang semalam mau ku sebarin ke orang-orang” ancamku.

Bandar Judi Online Terpercaya

Akhirnya Devi menurut kepadaku karena ancaman itu, aku menyetir dan Devi duduk disebelahku, diperjalanan pulang aku dipuaskan kembali oleh Devi, aku menyuruhnya mengulum penisku kembali dan tidak lupa aku meremas-remas toketnya yang menggemaskan, cukup lama mengulumnya hingga akhirnya aku keluarin didalam mulutnya.

Pertama Devi sempat berontak saat cairan penisku menyembur ke mulutnya tapi aku menahan kepalanya setelah selesai aku melihat Devi sempat memuntahkan cairannya di mobilnya, bisa kulihat dia sangat jijik melihatnya. Akhirnya aku sampai di terminal karena aku harus naik bemo menuju kos-kosanku, aku parkirkan mobil di tempat sepi dan aku pamitan sambil menciumi Devi.

“Hati-hati ya sayank kalau pulang,terima kasih atas kenikmatannya semalam,kapan-kapan lagi ya” akupun tersenyum ke Devi.

Devi pun pergi dengan cepatnya dan aku hanya bisa tersenyum puas karena bisa ngewe wanita montok karena dia telah mabuk.
Read More

Sabtu, 17 Februari 2018

Cerita Hot Terpanas Dengan Suster Manja

Februari 17, 2018
Cerita Hot Terpanas Dengan Suster Manja
CeritaHotTerpanas - Perkenalkan namaku ayu, saart ini bekerja sebagai seorang suster atau perawat di sebuah rumah sakit yang berada di jawa barat,Kota ini memank kecil dan jarang sekali pasien yang dirawat lama di sini,Kebanyakan mereka dirujuk ke rumah sakit yang lebih lengkap peralatannya,Sebelum kumulai cerita dewasa perselingkuhan saya ini,perlu diketahui tinggi ku 165cm dan berat 48kg,wajahku cukup cantik dengan kulit kuning langsat,ukuran payudara standart,hanya saja bila aku memakai pakaian ketat atau mini,semua mata yang memandang pasti akan nafsu dan teeangsang gairah seksualnya.


Kemudian sebut saja dia dr, Riko, dia lumayan tampan,sudah beristri namun belum dikauruniai anak,mungkin karna dia lebih banyak menghabiskan waktu di rumah sakit,dia juga merupakan idola para suster disini, wibawanya dan tutur bicaranya membuat semua suster selalu menganguminya,kisah dewasa ini terjadi nkira-kira 3 tahun yang lalu,waktu itu aku kebetulan mendapat giliran jaga malam,pada hal besok harinya itu hari libur,karena berdapatan tanggal merah,waktu itu pasien di rumah sakit itu sangat sepi sekali,mungkin karena letaknya juga jauh dari pusat kota,lebih termasuk ke pinggiran kota

Agen Poker Online Uang Asli

Swetelah aku mengecek kamar pasien yang di diami beberapa pasien,,Aku segera saja membereskan pemukuan,setelah itu aku masuk ke dalam ruang perawat dimana biasanya perawat berkumpul,beristirahat,dan juga ganti baju seragamnya,Karena lelah aku duduk sejenak dikursi empuk yang tidak ada tangannya atau pegangan tangannya,entah karena lupa atau karena lelah aku tidak mengunci pintu,Aku melepas sepatu pantovel ku yang sudah membuat kaki ku sangat pegal<aku menyandarkan kepala di kursi,tiba-tiba saja dari belakang ada yang menyentuh pundakku sarakan akan memijitnya,aku kaget dan langsung bangkit dari kursi,dan ternyata..."dr Riko? ucapku kaget..!"capek ya?? habis kerja? tanyanya lembut.. “iya dok, sedikit.” Jawabku. Kemudian dr. Riko duduk di kursi yang aku duduki tadi, aku hanya berdiri diam di depannya, entah kenapa saat dr riko menatapku jantungku berdegub kencang, mungkin suara deguban itu bias terdengar oleh nya. “mau saya pijitin gak, sus?” Tanya nya. “Ah… dokter bisa aja” aku hendak beranjak melangkah, tapi kemudian, tiba-tiba saja tangan ku ditarik oleh dr. riko, dan aku terjatuh tepat dipangkuannya.

Dia memelukku sangat erat dari belakang hingga aku tak bisa melepaskan pelukkannya, namun sebenarnya aku juga senang dengan apa yang ia lakukan itu. Dia mencium leherku dari belakang, desah nafasnya dan ciumannya membuat birahi ku naik. Sesaat dia menciumi leherku, kemudian bibirku pun dia kerjai pula, aku pun tak tinggal diam, ku ladeni ciumannya itu, lidah kami beradu, saling mengulum satu sama lain. Entah setan apa yang merasuki ku malam itu, bagiku semuanya sangatlah indah. Tak terasa tiba-tiba tangannya sudah mulai meraba dada ku, dibukanya kancing seragam suster ku itu, hingga beberapa kancingnya terbuka dan mencuatlah buah dadaku yang masih menggunakan bh, lalu ditariknya keluar payudara dari kurungannya, sesaat dr. riko menelan ludah melihat payudara ku itu. “Ayu… ternyata kamu memiliki dada yang sungguh indah ya?” ucapnya sembari mengusap puting ku. Aku hanya bisa mendesah “ah.. dokter suka ya mainin dada Ayu?” ucapku.

Tanpa menunggu waktu dia langsung mengulum dan menjilati payudara ku dengan penuh nafsu, seperti bayi yang sedang meyusu kepada ibunya. Aku menikmati semuanya, sembari dia terus memainkan dadaku, tangannya mulai bergerak menuju ke bawah perutku, di bukanya kaki ku lebar-lebar, hingga rok mini seragam ku itu pun terangkat ke pahaku, aku mengangkang sembari di pangku dr. Riko, aku masih tetap memunggunginya, dia memainkan jarinya di bibir vaginaku, membuat ku benar-benar melayang, kemudian dia lanjutkan dengan memasukkan jarinya ke dalam vagina ku, di mainkannya vagina ku itu dengan jari-jarinya, sentuhan itu membuat vagina ku mulai basah, tapi rupanya dr. Riko tau kalo aku ingin segera dipuaskan, tiba-tiba saja dia menghentikan perbuatannya. Dia menyuruh ku duduk menghadap dia, aku pun kini seperti berlutut dihadapannya, dibukanya celana dia, nampaklah senjatanya yang sudah berdiri keras, rupanya dia juga ikut terangsang tadi, dia menyuruhku untuk mengulum penisnya, mulanya aku takut, karena ini baru pertama kali buatku, tapi dengan sabar dia menuntunku, yang akhirnya dia pun mulai merasakan hisapan-hisapan mulutku, aku jilat dan ku sedot penisnya itu hingga basah.

Bandar Judi Online Terpercaya

Kemudian tiba-tiba dia menyuruhku menghentikannya dan memintaku untuk duduk menghadapnya, aku pun duduk dihadapannya kini, dia menurunkan cd ku, skandal sex dokter dengan suster yang masih perawan lalu dia memintaku untuk memasukkan penisnya ke dalam vagina ku. Aku sempat takut “dokter, saya takut, saya masih perawan dok…” “justru itu yu.akan terasa enak loch, memang sakit diawal, tapi lama-kelamaan juga enak” ucapnya sambil mencium untuk menenangkan ku, setelah cukup tenang, dia mulai perlahan memasukkan penisnya ke dalam, “ah… ah….. au…”jeritku merintih menahan sakit dan perih. Dr. Riko memang sangat luar biasa, karena takut menyakiti ku dia pun sangat halus dalam melakukannya, dia memasukkan penisnya inchi demi inchi, dan akhirnya blessssssss… penis dr. Riko telah masuk semua ke dalam vagina ku, tapi dia tidak lantas menggenjotku, dia justru membuat ku seperti dimanjakan, menciumi ku, memainkan payudaraku, dan secara perlahan dia menggerakkan badannya naik turun, membuat penis nya juga ikut bergerak menusuk vaginaku, sesaat ku rasakan darah keperawananku mengalir ketika dr. Riko mendorong badannya dengan keras, dan membuat penisnya menusuk terlalu dalam, waktu itu aku hanya menjerit “ah……sa..kittt… dok” rintihku. “gapapa yu, entar lagi juga enak koq sayang” balasnya. Akhirnya selang beberapa menit ku rasakan ada yang menjalar hebat di dalam tubuhku, dr. Riko mempercepat gerakannya menusuk vagina ku, dan “ah… dokter Ayu rasanya pingin pipis nech…ah………” ucapku, “ keluarin aja Yu, itu bikin kamu lebih enak” ucapnya, dan ….”ah………………., keluar dok” ucapku, tubuhku mengejang hebat, ku rasakan ada cairan yang mengalir keluar hingga sepertinya membasahi pahaku. “enak kan sayang?” ucap dr. Riko. “Iyah… dokter pinter banget bikin aku lemes gini ah…………” itu adalah orgasme ku yang pertama.

Kemudian dr. Riko menyuruhku berdiri, kemudian sedikit menungging, aku menghadap meja yang ada di depanku, dr. Riko kemudian mulai menggenjotku dari belakang, dan ini membuat ku sungguh melayang, benar-benar dokter yang hebat, pikirku dalam hati, dia terus menggenjotku, gerakannya semakin cepat, aku tahu rupanya dia juga akan klimaks, “mau dikeluarin dimana Yu?” “di dalam aja dok, aku lagi gak masa subur koq, lagian aku juga pingin tau rasanya dimasukkin sperma dokter” ucapku waktu itu, dan tiba-tiba.. crot.. crot… sperma dr. Riko keluar, mungkin karena banyak hingga keluar pula dari vagina ku, dan menetes di lantai.

Dr. Riko kemudian memelukku dari belakang dan mencium bibirku, aku pun membalasnya, kami saling melumat lidah kami, dan setelah itu kami pun membenahi diri kami, aku pun membersihkan ceceran sperma di lantai. Dr. Riko duduk di kursi bersitirahat sejenak, aku pun merapikan pakaian ku, kami juga sempat melakukan beberapa kali frenchkiss sebelum akhirnya dr. Riko keluar dari ruangan itu. Malam itu benar-benar malam yang sangat indah buat ku. Dan setelah malam itu pun kami sering melakukannya tanpa di ketahui oleh suster yang lain, karena kami selalu berpura-pura tidak pernah terjadi apa-apa di hadapan orang lain. Skandal perselingkuhan itu terjadi selama 3 tahun aku bekerja di rumah sakit itu, dan kini aku sudah pindah juga telah mempunyai seorang suami dan seorang anak, tapi tetap saja aku selalu merindukan saat-saat indah bersama dr. Riko, dokter yang mengajariku sex dan merenggut keperawananku pertama kalinya.
Read More